6 Keuntungan Mencicil Rumah Sejak Dini
Monday, 18 April 2016
6 Keuntungan Mencicil Rumah Sejak Dini

JAKARTA – Apakah Anda saat ini sedang menabung untuk membeli rumah idaman? Jika iya, kira-kira akan berapa lama Anda menabung hingga rumah idaman terbeli?

Jika Anda saat ini sedang menabung dengan tujuan membeli rumah, mengapa tidak mencoba untuk meminjam cicilan saja dari bank? Pertanyaan ini, tidak bermaksud membuat goyah cita-cita Anda untuk beli rumah loh.

Sebelumnya, upaya Anda untuk menyisihkan penghasilan setiap bulan untuk membeli rumah harus ‘diacungi jempol’. Karena tidak semua orang berani untuk bersabar menahan godaan setiap bulan, sembari mengharap rumah impian menjadi kenyataan.

Untuk memiliki rumah, mengajukan cicilan ke bank dianggap lebih praktis ketimbang menabung. Alasan utamanya adalah tidak kewajiban yang mengikat, yang membuat Anda rutin menabung. Tabungan juga bisa Anda ambil kembali dengan mudah sebelum waktunya.

Saat Anda menabung, tidak sedikit godaan menghampiri. Diskon akhir tahun, barang koleksi idaman yang tiba-tiba muncul di situs belanja online, promo travelling yang menggiurkan. Wow, Anda harus benar-benar ‘kuat iman’ untuk menolak godaan mengambil tabungan yang sudah terkumpul.

Alasan lainnya, harga rumah mengalami kenaikan setiap tahun, seringkali melebihi tingkat inflasi. Hal ini membuat Anda harus terus meningkatkan setoran tabungan Anda agar tetap bisa mencapai harga rumah idaman pada saatnya nanti. Berbeda dengan menabung, Kredit Pemilikan Rumah (KPR) mewajibkan Anda untuk menyetor setiap bulannya. Jika tidak, akan ada penalti yang harus Anda tanggung.

Bunga cicilan KPR biasanya flat selama beberapa tahun, setelah itu fluktuatif, menyesuaikan inflasi dan kondisi ekonomi nasional. Memang sekilas terasa memberatkan karena semakin lama cicilan rumah semakin tinggi.

Solusinya, Anda bisa pintar-pintar memilih bank dengan tawaran bunga rendah dan periode bunga flat terpanjang.

Anda juga bisa memilih tawaran KPR dengan sistem syariah. Pembiayan rumah dengan sistem syariah biasanya memiliki cicilan yang lebih tinggi ketimbang KPR konvensional.

Namun, cicilan ini bersifat tetap sampai lunas, sehingga Anda bisa memprediksi besarnya keperluan finansial Anda.

Hal lain, yang menjadi keuntungan yang dapat Anda terima jika mengajukan pinjaman sejak dini adalah:

1. Harga masih murah

Definisi murah di sini mengacu pada waktu. Sampai saat ini, harga rumah selalu naik, setidaknya menyesuaikan inflasi.

Dengan demikian, harga rumah yang harus Anda bayar jika mencicil sekarang bisa dipastikan akan lebih murah jika dibandingkan saat Anda membelinya beberapa tahun ke depan, setelah tabungan Anda terkumpul.

2. Angsuran masih rendah

Dengan harga rumah yang masih murah, maka angsuran bulanan pun masih rendah. Anda hanya perlu menyiapkan uang muka/DP untuk pembelian.

3. Dilindungi asuransi

Berbeda dengan membeli secara tunai, membeli rumah secara KPR biasanya langsung diserti premi asuransi kebakaran dan asuransi jiwa.

Dengan demikian, jika selama masa cicilan terjadi musibah kebakaran, pihak asuransi akan menanggung biaya perbaikan rumah (tanpa perabot di dalamnya).

Selain itu, jika selama periode cicilan sang pembeli rumah meninggal dunia, cicilan akan ditanggung oleh pihak asuransi. Dengan demikian, almarhum tidak akan membebani keluarga yang ditinggalkan dengan hutang cicilan.

4. Jangka waktu leluasa

Semakin muda usia Anda mengambil KPR, semakin besar pula mendapat jangka waktu cicilan yang panjang, sehingga jumlah cicilan akan lebih kecil.

Pihak pemberi KPR biasanya memberi jangka waktu cicilan maksimal hingga usia pensiun (usia 55 tahun).

Jika Anda saat ini berusia 25 tahun, maka Anda bisa menikmati KPR dengan jangka waktu 15 tahun atau 20 tahun. Bila Anda baru mengajukan KPR di usia 50 tahun, maka jangka waktu KPR yang dapat diberikan yakni maksimum 5 tahun.

5. Masih masa produktif

Usia muda adalah masa-masa produktif. Secara fisik, Anda masih kuat untuk mencari penghasilan lain di luar gaji.

Bagi Anda pengusaha muda, tentu semangat kerjanya masih terbilang tinggi untuk kemajuan usahanya.

Sebagai catatan penting, pihak bank akan lebih senang memberikan pinjaman kepada golongan muda potensial daripada pengusaha yang sudah tua.

6. Mendapatkan perhitungan secara matang

Bagi pihak bank, memberikan KPR kepada nasabah adalah sebuah wujud pertanggungjawabannya terhadap negara.

Artinya, pihak bank tidak akan memberikan pinjaman secara asal-asalan tanpa analisa. Nasaba yang akan mengajukan KPR akan diperiksa dan dianalisa melalui proses B.I Checking.

Dengan demikian, pihak bank akan mengetahui potensi pemasukan Anda serta kemampuan cicilan Anda secara rinci. Secara tak langsung, ini berarti membantu nasabah untuk mengukur kemampuannya sendiri.

(rzk)